Pulau-Bangka-SE

Meliput di Pulau Bangka, Wartawan Dilempari Batu

MANADO, SulutExplorer.com – Sejumlah wartawan yang meliput situasi terakhir di Pulau Bangka, Minahasa Utara, Sulawesi Utara (Sulut) diintimidasi oleh pihak yang setuju dengan adanya tambang biji besi di pulau tersebut, Senin (30/9/2013). Bahkan dua orang wartawan televisi dilempari dengan batu oleh warga yang marah dengan kedatangan wartawan di lokasi dermaga tempat akan diturunkannya alat bor.

“Saya hampir kena dengan lemparan batu, beruntung bisa menghindar,” ujar wartawan Trans7, Michelle Dejongker.

Selain dilempari dengan batu, warga juga meneriaki wartawan untuk keluar dari pulau tersebut. Bahkan ketika wartawan ingin mengonfirmasi ke pihak perusahaan, warga yang mendukung tambang, menghadang dengan bawa parang, kayu serta mengancam akan mengambil tindakan jika wartawan nekat mendekat.

Melihat situasi yang tidak kondusif, wartawan lalu memilih mundur dan tidak jadi meminta konfirmasi ke pihak perusahaan. “Kita cari aman saja, kelihatan mereka sangat marah dengan kehadiran wartawan di sini,” ujar fotografer Antara, Fiqman Sunandar.

Sebagaimana yang diberitakan sebelumnya, warga yang berada di Pulau Bangka menolak rencana penambangan biji besi di pulau yang eksotis tersebut. Sebuah perusahaan asal Cina, PT. Mikgro Metal Perdana (MMP) telah diberi izin oleh pemerintah Minahasa Utara dan pemerintah Sulut untuk melakukan eksplorasi biji besi di pulau Bangka.

Tadi pagi, sebuah alat bor akan diturunkan di pantai Desa Kahuku sebagai awal dari dimulainya eksplorasi. Warga yang menolak mencegah alat bor tersebut diturunkan. Mereka mengancam akan membakarnya. Namun sebagian warga yang mendukung ikut mengawal alat tersebut. Kedua kubu pun saling berhadap-hadapan.